Polisi Australia Tahan Seorang Pria atas Ancaman Bom di Malaysia Airlines, Terancam 10 Tahun Penjara

Berita211 Dilihat

Selasa, 15 Agustus 2023 – 14:07 WIB

Sydney – Polisi Australia, pada Selasa 15 Agustus 2023, menuntut seorang pria setelah diduga mengaku membawa bahan peledak dalam penerbangan Malaysia Airlines dari Sydney ke Kuala Lumpur yang memaksanya untuk kembali ke Sydney.

Pria itu, berumur 45 tahun, dituntut karena membuat pernyataan palsu mengenai ancaman untuk merusak pesawat dan tidak menuruti instruksi keselamatan awak kabin, kata Polisi Federal Australia dalam pernyataannya. Pelanggaran itu terancam oleh hukuman maksimal 10 tahun penjara dan denda sebesar 15.000 dolar Australia (Rp149,7 juta).

Penerbangan MH122 meninggalkan Sydney pada Senin sore menuju Malaysia dan kembali ke Sydney sekitar tiga jam kemudian setelah penumpang “diduga menjadi gangguan” di penerbangan itu, kata polisi.

Baca Juga :

Kim Jong Un dan Putin Saling Bersurat, Ini Isi Suratnya

Polisi Australia bersiaga.

Penumpang dan awak pesawat dievakuasi dari pesawat segera setelah dinyatakan aman dan pria tersebut ditahan tanpa insiden. Dia dijadwalkan untuk hadir di persidangan pada Selasa.

Polisi tidak memberikan keterangan mengenai kewarganegaraan pria tersebut meski menyatakan ia merupakan warga kota Canberra.

Sebanyak 32 penerbangan domestik dibatalkan dan penerbangan domestik lain ditunda hingga 90 menit akibat insiden itu, kata Bandara Sydney. Namun tidak ada pembatalan penerbangan internasional. (Ant/Antara)

Baca Juga :

ODGJ di Bulukumba Ngamuk, 2 Polisi dan Kades Ditebas Parang

Pesawat pembom Rusia

Inggris Cegat Pesawat Pengebom Rusia yang Lintasi Skotlandia Utara

Jet Typhoon Inggris diterbangkan dari RAF Lossiemouth, salah satu dari dua stasiun Peringatan Reaksi Cepat Angkatan Udara Inggris, untuk mencegat pesawat pengebom Rusia.

img_title

VIVA.co.id

15 Agustus 2023



Quoted From Many Source

Baca Juga  Akademisi Komentari Persinggahan Wapres Taiwan ke Amerika Serikat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *